Soto itu bisa dibilang masakan asli Indonesia. Bahkan jadi no.1 makanan favorit masyarakat Indonesia. Kenapa? Coba deh kamu tanya orang-orang di sekitar kamu, nggak ada kan yang bilang belum pernah makan soto? Selain itu, soto macamnya juga banyak. Orang Jawa punya soto sendiri, orang padang juga punya, begitupun orang makasar. Walaupun mungkin isi sayur di sotonya beda, tapi tetep lah kuah ‘ngumplang’, dan dagingnya tetep sama. kalau ga ayam, ya sapi..hehe.. (kalo penulis sih lebih suka yang ayam)

Soto dikonsumsi dari berbagai kalangan dan usia, mau dari kalangan menengah ke bawah sampai atas, tua atau muda semua nggak akan nolak kalau ditawari makan soto. Soto bisa disantap untuk hidangan sarapan, makan siang atau makan malam. Apapun ‘occasion’-nya, soto tetap nggak bakal ‘wagu’ untuk dihidangkan 😉

Penulis lupa kapan pertama kali makan soto, yang pasti dari kecil udah makan soto. Ibu dulu suka sekali ngasih anaknya ini makan soto kalo lagi rewel. Biasa kan, biasanya anak kecil itu susah dikasih makan, orang tua juga bingung mau kasih makan apa. Kasih sayur bersantan, biasanya anak enggak suka, dikasih makan tumisan, anak rewel karena seret.. nah akhirnya mau enggak mau ya pilihannya dikasih makan soto (atau kalau enggak, sop juga sih). Sampai akhirnya si anak terbiasa makan soto.

Menginjak remaja, penulis baru menyadari bahwa macam soto itu banyak. Dulu sih kalau mau makan soto, gambarannya selalu makanan berkuah, pakai nasi, kuahnya warna kuning, pakai soun, touge, kubis sama daging ayam. Tapi ternyata beda tempat terkadang beda juga isi sotonya. Ada yang dimakan enggak pakai nasi, tapi ketupat atau lontong, ada yang pakai koya, ada yang pakai telur, bumbu kacang, pokoknya jadi banyak banget variasinya. Ternyata penulis ketinggalan jaman, baru nyadar pas SMA kyahahaha~

Sebenernya, soto itu dari mana sih asalnya? apa bener itu asli dari Indonesia? atau hasil modifikasi dari makanan lain?

Soto kudus

Menurut Dennys Lombard dalam bukunya Nusa Jawa: Silang Budaya, asal mula Soto adalah dari makanan yang Cina bernama Caudo, pertama kali populer di wilayah Semarang. Lama-lama nih, dari Caudo namanya menjadi Soto. Kenapa? Makanan Cina ini kemudian disesuaikan dengan lidah orang Indonesia, yaitu dengan menyesuaikan olahan bumbunya. Terus, lahir deh yang namanya Soto Lamongan, Soto Semarang, Soto Kudus, Soto Madura, Soto Lenthok, Soto Bangkong, dan sebagainya. Kalau di Makasar, namanya Coto. Kalau di Pekalongan namanya tauto, nah kalau di Banyumas beda lagi..jadi sroto. Tapi tetep aja, makanan-makanan ini dikategorikan sebagai soto.

Nah sedangkan kalau kata Dosen penulis nih, seorang Antropolog dari Universitas Gadjah Mada, Dr Lono Simatupang, soto itu merupakan campuran dari berbagai macam tradisi. Di dalamnya ada pengaruh lokal dan budaya lain. Mi atau soun pada soto, misalnya, berasal dari tradisi China. China-lah yang memiliki teknologi membuat mi dan soun.

Soto juga kemungkinan mendapat pengaruh dari budaya India. Ada beberapa soto yang menggunakan kunyit. Ini seperti kari dari India. Karena soto merupakan campuran dari berbagai tradisi, jadi asal usulnya menjadi sulit ditelusuri. Soto itu seperti dangdut yang mendapat pengaruh dari berbagai tradisi.

Coto Makassar

Kadang, perbedaan dearah nggak harus membuat tiap soto memiliki rasa dan ciri kahs berbeda. Nama yang jual soto juga bisa bikin soto ini berbeda di banding yang lain. Mungkin rasanya lebih enak, atau mungkin agak gimana… misalnya nih, ‘Soto Pak R’ rasanya terkenal enak, atau kalau ke tempat sana, ‘Soto Pak P’ yang terkenal.

Yah kalau sudah begitu, gimana donk? Ya udah sih, nggak usah pusing mikirin Soto itu darimana aslinya, yang penting kita makan enak aja.. mau apapun dan dari manapun asal sotonya, tetap rasanya enak dan memiliki ciri khas masing-masing daerah… nah penggemar soto, mari berburu soto!

referensi : 1

Advertisements