Udah capek banget pusing habis ujian. Maklum, ga sarapan dulu. Terus pernah baca kalo makan pedes bisa ngilangin pusing. Ya udah deh, langsung cari makan siang yang pedes-pedes. Masih bingung antara mau makan Neru Ramen apa soto ayam ya tapi kalau soto ayam kan cuman seger aja, ga dapet sensasi pedas nya. Maunya kan yang pedas asem gurih warna merah gitu ya. Sempet kepikiran makan tomyam tapi jujur aja sampe sekarang belum nemu menu tom yam yang enak banget yang so asem gurih pedas. Kayaknya sih dulu pernah makan tom yam pedes enak banget asemnya juga pas dan mantap sama pedesnya tapi lupa dimana. Akhirnya pilihan jatuh pada budae jiggae di kimchi go. Ya padahal baru kayaknya 3 hari lalu kesini ya, eh tapi emang budae jiggae nya nagih banget sih. Sempet kepikiran bisa engga ngabisin satu mangkok ya secara itu kan bisa buat berdua. Tapi karena lapar banget ya udah lah ya, Allahu alam.. Kalau ntar ga habis, ya udah minta bungkus bawa pulang. Hahahaha.

Di jalan, sempet kena macet gara-gara ada festival ogoh-ogoh di jl. Monjali. Tapi lumayan sih, sambil nunggu macet di mobil, tengok kanan liat rentetan atraksi jalanan drum band sampe ogoh-ogohnya. Ya ogoh-ogohnya agak serem juga sih wahahaha. 

Berasa di liatin monster haha

Setelah lolos dari kemacetan, meluncur ke Jogja City Mall. Padahal kepala udah pusing banget udah gatau masih bisa survive nyetir apa engga. Alhamdulillah sampe sih. Ya kan ga jauh-jauh amat dari jl monjali ke mall. Tapi ealah, sampe mall parkir agak susah. Banyak yang ke mall hari sabtu. Akhirnya parkir di basement. Ndelalah mall rame tu gara2 di dalam ada acara meet and green satu artis muda indonesia yang aku gatau siapa wahahaha. Tapi emang dasar niatnya cumab mau makan ya, dari basement langsung naik ke lt.2 ke Kimchi Go. Sampe sana langung ambil tempat duduk dan udah ga pake nunggu milih-milih ya langsung pesen Budae Jiggae. Aku udah cerita kan ya apa itu budae jiggae? Kalo ga sempet baca ya cari aja di google, langsung muncul kketeranganya dari halaman wikipedia wahahaha. 

Pesanan datang sekitar 10 menit kemudian. Aku pesen teh panas biar kepala langsung mak pyar kembali dan biar menolak rasa mual (setengahnya aku yakib masuk angin juga sih). Alhamdulillah efeknya bekerja. Lalu aku terusin makan budae jiggae dan seperti biasa, aku langsung bahagia. 

Isinya seperti biasa. Ada tahu lembut, fish cake, sosis, daging sapi dan sayuran (kimchi, wortel, cabe). Aku membayangkan mungkin akan lebih sedap lagi kalau ada irisan jamur champignon dan telur. Tapi sepertinya kalau mau kayak gitu harus bikin sendiri. Aku suka banget budae jiggae disini kayaknya ndak akan bosen makan disini. Gurihnya mantap banget. Pedes asli mantap tapi ga bikin kepedesan kek sambel, dan panasnya bikin seger kepala. 


Budae Jiggae enak dimakan pake nasi karena sungguh nikmat Tuhan mana yang engkau dustakan. Tanpa sadar aku ga berhenti nyeruput isi sup dan makan pelan-pelan sama nasi. Kuahnya juga mantap banget njir, kuahnya dimakan sama nasi doank aja udah enak banget. Ga terasa aku terus makan dan pemikiran kalau tidak akan habis dimakan sendiri ternyata dibantah dengan fakta bahwa aku bisa menghabiskannya. Hahaha. Emang dasar laper sih, beneran ini makan kalap kayak bukan sarjana. 

Aku ga bilang supnya habis sampai bersih sih. Ada beberapa kubis kimchi yang ga aku makan karena terlalu asam kalau dimakan sendiri secara nasi juga udah habis dan lauk yang ada di dalamnua juga udah diembat ahaha. Tapi aku udah kenyang banget dan alhamdulillah. 

Harga budae Jiggae disini Rp. 56.000 belum sama pajak. Iya jadi kalau makan disini masih dikenain pajak ppn 10%. Ya udah sih resto di mall mana sih yang ga ada pajak? Artinya sistem keuangan usahanya ok kan?

Udah ah aku cuman mau nulis kalau aku makan budae jiggae dan itu enak banget! Hahaha. Bye! 

Advertisements